VPS – Openvz atau Xen?

Sebagaimana yang diketahui VPS  (Virtual Private Server) adalah teknologi server  tentang sistem operasi dan perangkat lunak yang memungkinkan sebuah mesin dengan kapasitas besar dibagi ke beberapa mesin virtual. Tiap mesin virtual ini melayani sistem operasi dan perangkat lunak secara mandiri. Berikut ini dibahas kelebihan serta kekurangan masing-masing virtualisasi yaitu jenis virtualisasi openVZ dan XEN:

OpenVZ (Disebut Virtual Private Server)
Kelebihan :
1. Dapat diberlakukan overselling bandwidth.
2. Setup lebih mudah mengingat partisi linux yang digunakan secara standar.
3. Menggunakan Burst RAM.
4. Pengelolaan Server lebih gampang dibanding Xen.

Kekurangan :
1. Tidak mendukung SWAP.
2. Semua VPS yang ada sangat bergantung kepada Nodenya (Karena kernel VPS mengikuti kernel node)
3. Jika memory dedicated dan Burst habis maka VPS akan down.
4. Beberapa seting dibatasi oleh Node.
5. Hanya mendukung linux.

XEN (Disebut Virtual Dedicated Server)
Kelebihan :
1. Sistemnya berdiri sendiri layaknya sebuah Dedicated Server
2. Menggunakan SWAP.
3. Hampir tidak ada masalah dengan seting karena tidak dibatasi oleh node.
4. Jika Memory Dedicated habis, maka SWAP akan berfungsi otomatis dan tidak seperti OpenVZ yang down, pada XEN hanya menyebabkan sistem VDS nya  melambat.
5. Bisa mendukung instalasi Windows Server.

Kekurangan :
1. Setup Node dengan partisi LVM (Karena membutuhkan VG untuk client VDSnya).
2. XEN hanya berjalan pada 256 MB RAM (dibawah spek ini tidak akan stabil).
3. Perlu space lebih di node untuk temp prosesnya.

Demikian pembahasan mengenai kelebihan serta kekurangan antara virtualisasi OpenVZ dan XEN, semoga membantu dalam mempertimbangkan jenis virtualisasi yang akan digunakan. (sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.